BLOG

Sensor Hunian: Panduan Definitif

Horace Dia

Terakhir diperbarui: 26 Desember 2023

Sensor hunian banyak digunakan dalam aplikasi perumahan, komersial, dan IoT untuk otomatisasi pencahayaan dan tujuan penghematan energi. Mereka adalah salah satu jenis sensor gerak khusus yang mendeteksi apakah suatu ruang ditempati atau tidak oleh seseorang.

Panduan komprehensif ini mencakup semua yang perlu Anda ketahui tentang sensor okupansi, apa itu sensor okupansi, bagaimana cara kerjanya, jenis umum, dan keunggulannya untuk membantu Anda menentukan solusi sensor okupansi terbaik untuk rumah dan kantor Anda.

Isi

Apa yang dimaksud dengan Sensor Okupansi

Sensor okupansi adalah sejenis sensor gerak yang mendeteksi keberadaan seseorang di area pendeteksian. Sensor ini biasanya disebut sebagai sensor yang menyala dan mati secara otomatis. Misalnya, saat digunakan untuk mengontrol lampu, sensor hunian menyalakan lampu ketika sensor mendeteksi seseorang berjalan di dalam ruangan dan menjaga cahaya menyala selama orang tersebut tinggal. Sensor akan mematikan lampu secara otomatis setelah orang tersebut pergi dan belum kembali ke kamar setelah beberapa waktu (waktu tunda). Prinsipnya sama ketika sensor hunian digunakan dalam aplikasi lain. Contohnya adalah kipas angin di toilet umum yang secara otomatis menyala ketika Anda perlu menggunakan kamar mandi dan mati setelah Anda pergi.

rz036 sakelar sensor hunian yang dipasang di langit-langit

Sensor hunian dan solusinya banyak digunakan di bangunan perumahan dan komersial untuk mengotomatiskan sistem pencahayaan dan ventilasi seperti kipas angin dan HAVC guna mengurangi pemborosan energi dan menciptakan lingkungan tempat tinggal dan tempat kerja yang nyaman dan hands-free.

mode kerja sensor okupansi

Pada bangunan komersial, sensor okupansi biasanya diwajibkan oleh kode energi untuk memenuhi standar efisiensi energi. Sensor ini juga banyak digunakan dalam jaringan Internet of Things (IoT) untuk membantu memantau dan menganalisis data guna meningkatkan efisiensi ruangan dan pemanfaatan ruang.

Sensor Kekosongan

Sensor hunian yang menyala manual dan mati otomatis biasanya disebut sensor kekosongan karena mendeteksi status kekosongan ruangan. Sensor kekosongan mengharuskan pengguna menyalakan lampu secara manual, dan akan mematikan lampu secara otomatis setelah orang tersebut pergi. Oleh karena itu dinamakan sensor okupansi hidup dan mati otomatis.

mode kerja sensor kekosongan

Dibandingkan dengan sensor hunian, sensor kekosongan lebih hemat energi karena lampu hanya dapat dinyalakan oleh pengguna yang sebenarnya, bukan oleh sensor dengan cara apa pun. Sensor okupansi dapat mendeteksi orang yang melewati ruangan dan menyalakan lampu di ruangan yang kosong. Hal ini dikenal sebagai penyalaan palsu yang jelas-jelas merupakan pemborosan energi. Sensor kekosongan dapat secara efektif mencegah terjadinya false-on. Mengingat hal ini, sebagian besar kode energi secara khusus mengharuskan sensor kekosongan untuk digunakan di berbagai tempat di bangunan komersial.

Waktu jendela konfirmasi kekosongan 15-30 detik ditambahkan setelah penundaan waktu sehingga sensor kekosongan masih dapat diaktifkan oleh gerakan tunggal selama periode waktu ini. Setelah waktu konfirmasi berakhir, pengguna harus menyalakan lampu secara manual.

Sensor Kekosongan Hunian

Beberapa sensor okupansi akan mengintegrasikan mode okupansi dan kekosongan untuk memenuhi berbagai kasus penggunaan, sehingga pengguna tidak perlu mengganti atau memasang sensor lain saat ingin mengubah mode deteksi gerakan. Sensor semacam ini biasanya disebut sensor hunian/kekosongan atau sensor okupansi. Sebagian besar sensor hunian/kekosongan adalah sakelar sensor sehingga pengguna dapat membeli jenis sakelar sensor cahaya yang sama untuk setiap ruangan dan kemudian menyesuaikan mode kerja untuk masing-masing ruangan.

sensor okupansi yang khas memungkinkan pengguna untuk beralih dari mode hunian ke mode kekosongan
Tombol biru untuk beralih antara mode lowongan dan mode hunian

Namun, sebagian besar sensor adalah mode tunggal, baik sensor hunian atau kekosongan, yang hanya dapat bekerja dalam satu mode deteksi gerakan. Untuk sebagian besar aplikasi residensial dan komersial, Anda tidak perlu mengubah mode dari hunian ke kekosongan atau sebaliknya setelah sensor dipasang dengan benar. 

Bagaimana Cara Kerja Sensor Hunian

Bagaimana sensor hunian mendeteksi gerakan dan keberadaan orang terutama didasarkan pada teknologi sensor yang digunakannya. Ada berbagai macam sensor dan teknologi penginderaan, tetapi teknologi penginderaan yang paling umum digunakan dalam sensor hunian adalah PIR, ultrasonik, gelombang mikro, dan teknologi ganda.

Setiap teknologi memiliki kelebihan dan kekurangan, dan masing-masing memiliki metode khusus untuk mendeteksi gerakan. Mengetahui mekanisme dan cara mereka mendeteksi gerakan tunggal dapat membantu Anda memilih jenis sensor yang ideal untuk proyek Anda.

Sensor PIR

Sensor inframerah pasif, atau sensor PIR, mendeteksi inframerah yang dipancarkan oleh orang untuk mengetahui apakah mereka bergerak atau tidak. Sensor PIR menggunakan dua sensor piroelektrik, yang peka terhadap sinyal inframerah untuk mendeteksi radiasi inframerah di lingkungan. Ketika tidak ada gerakan di latar belakang, sensor PIR harus mendeteksi jumlah IR yang sama di kedua sensor piroelektrik (slot). 

Ketika tubuh yang hangat, misalnya, seseorang atau kucing, masuk ke dalam ruang pendeteksian, pertama-tama ia akan mencegat satu slot dan kemudian slot lainnya dari sensor PIR, yang menyebabkan perubahan diferensial positif di antara dua sinyal IR. Sensor PIR melihat perubahan ini sebagai tanda gerakan, sehingga mereka tahu bahwa ruangan tersebut sekarang ditempati. Ketika orang tersebut pergi, hal sebaliknya terjadi, sensor PIR tahu bahwa ruangan tersebut sekarang kosong dan tidak dihuni.

Berdasarkan cara mendeteksi gerakan, kita tahu bahwa sensor PIR lebih sensitif terhadap orang yang berjalan melintasi sensor (gerakan lateral), tetapi kurang sensitif terhadap orang yang berjalan ke arah atau menjauhinya (gerakan aksial). Karakteristik ini sangat penting ketika memasang dan menyesuaikan sensor hunian untuk mendapatkan kinerja terbaik.

Sensor gerak PIR lebih sensitif terhadap gerakan yang signifikan dan besar seperti berjalan hingga sekitar 40 kaki (12 m). Sensor ini memiliki sensitivitas terbatas pada gerakan kecil seperti mengetik pada jarak lebih dari 15 kaki (4,5 m).

Istilah pasif berarti sensor PIR secara pasif mendeteksi sinyal panas yang dipancarkan atau dipantulkan di latar belakang. Sensor ini tidak mengirimkan sinyal pendeteksian seperti sensor ultrasonik, membuat sensor PIR sangat hemat energi dan hanya menggunakan sedikit daya untuk berfungsi. Hal ini juga membedakan sensor PIR dari sensor IR aktif.

Pro dan Kontra

Sebagai sensor yang paling dasar tetapi juga yang paling umum digunakan baik dalam sensor okupansi maupun aplikasi pendeteksi gerakan lainnya, sensor PIR memiliki keunggulan yang sangat kompetitif. 

Sensor PIR sangat murah, tahan lama, dan hemat energi. Sensor ini hanya membutuhkan daya yang sangat kecil untuk berfungsi, menjadikannya solusi sensor yang ideal untuk aplikasi jangka panjang.

Alasan lain mengapa sensor PIR cocok untuk sensor hunian adalah karena sensor hunian dan sensor PIR pada dasarnya mendeteksi keberadaan orang. Gerakan yang dapat dideteksi oleh sensor PIR sebagian besar berasal dari benda hangat, yang dapat mengesampingkan banyak aktivitas non-manusia. Hal ini juga membuat sensor PIR cocok untuk ruangan dengan aliran udara yang tinggi di mana sensor ultrasonik tidak kompeten dalam aplikasi tersebut. Sebaliknya, sensor PIR tidak dapat dipasang di dekat sumber gangguan di mana panas berubah dengan cepat, seperti HVAC dan mesin kopi yang dapat dideteksi sebagai sinyal gerakan palsu.

Karena sinyal inframerah tidak dapat bergerak melewati dinding atau rintangan, sensor PIR memerlukan garis pandang yang jelas dari area pendeteksian, yang berarti sensor PIR harus dapat "melihat" gerakan. Sensor ini tidak dapat melihat melalui rintangan, kacamata, atau sudut untuk mendeteksi sinyal inframerah. Hal ini bisa menjadi pro dan kontra.

Kekurangannya adalah sensor PIR hanya bagus untuk ruang tertutup kecil hingga sedang dengan garis pandang yang jelas. Tempat-tempat seperti toilet umum dengan banyak kios bukanlah tempat yang tepat untuk memasang sensor hunian PIR.

Kelebihannya, Anda dapat menyesuaikan kisaran deteksi untuk memantau area ruang yang selektif saja. Dengan menutupi sebagian lensa pada sensor dengan pita perekat, Anda dapat membatasi cakupan pendeteksiannya, sehingga mencegah sensor mendeteksi area tertentu. Jika sensor hunian PIR Anda terus-menerus diaktifkan oleh orang-orang yang melewati ruangan, Anda dapat menutupi sebagian lensa untuk menghindari pemicu palsu ini.

Sensor Ultrasonik

Sensor ultrasonik memancarkan gelombang suara frekuensi tinggi di atas jangkauan pendengaran manusia di seluruh area untuk mendeteksi gerakan. Sensor ultrasonik memiliki transduser di dalamnya, yang terdiri dari pemancar dan penerima. The 

Gelombang suara yang dikirim dari pemancar memantul dari objek di area tersebut dan memantul kembali ke penerima. Jika terjadi perubahan frekuensi gelombang suara yang dipantulkan, maka perubahan tersebut ditafsirkan sebagai gerakan. Dengan mengukur waktu antara pengiriman dan penerimaan gelombang suara, sensor ultrasonik dapat menentukan jarak antara sensor dan target. 

Sensor ultrasonik adalah sensor aktif yang harus terus menerus mengirim dan menerima gelombang suara ultrasonik untuk mendeteksi gerakan, yang berarti sensor ini harus mengkonsumsi daya yang cukup besar agar sensor dapat berfungsi. 

Sensor ultrasonik tidak memerlukan garis pandang, sehingga ideal untuk tempat dan aplikasi dengan rintangan di jalan, seperti toilet umum dengan banyak kios.

Pro dan Kontra

Sensor ultrasonik sangat cocok untuk ruangan yang tidak memungkinkan adanya garis pandang, seperti ruangan berpartisi seperti toilet umum, kantor terbuka, lorong tertutup, dan tangga. Sensor ultrasonik biasanya memiliki area cakupan yang lebih besar pada jarak hingga 25 kaki. 

Sensor ultrasonik sangat sensitif, membuatnya ideal untuk tempat dengan aktivitas gerak rendah dan gerakan kecil atau aplikasi yang memerlukan sensitivitas tingkat tinggi, seperti orang yang mengetik dan membalik halaman. Sensor ini paling sensitif terhadap gerakan ke dan dari sensor karena karakteristik suara ultrasonik.

Sebaliknya, sensor ultrasonik tidak baik untuk tempat dengan tingkat getaran aliran udara yang tinggi karena getaran dapat mengelabui sensor untuk menghidupkan dan mematikan secara palsu. Dan mereka tidak kompeten untuk aplikasi yang hanya perlu dipantau pada kisaran selektif, seperti kontrol lorong gudang individu.

Sensor Gelombang Mikro

Sensor gelombang mikro memancarkan radiasi elektromagnetik berdaya rendah dan menerima gelombang mikro yang dipantulkan untuk mendeteksi gerakan. Pulsa gelombang mikro yang dipancarkan dari sensor memantul pada objek di dalam ruangan dan memantul kembali ke penerima sensor gelombang mikro. Jika gelombang mikro berubah dalam gelombang mikro yang dipantulkan, perubahan tersebut ditafsirkan sebagai gerakan. Sensor ini juga dapat mengetahui apakah target bergerak ke arah atau menjauhi sensor atau secara acak di dalam ruangan dengan menganalisis gelombang sehingga sensor ini juga dapat dikonfigurasikan untuk mendeteksi berbagai jenis aktivitas.

Gelombang mikro dapat menembus dinding dan lubang, yang berarti memiliki cakupan deteksi yang lebih luas baik untuk penggunaan di dalam maupun di luar ruangan. Sensor gelombang mikro sangat serbaguna dan dapat digunakan di hampir semua lingkungan.

Pro dan Kontra

Sensor gelombang mikro tidak mahal untuk dibeli tetapi mahal untuk dijalankan karena harus terus-menerus menarik daya untuk memancarkan dan menerima gelombang mikro. Jadi, sebagian besar sensor gelombang mikro bekerja sebentar-sebentar untuk mengurangi biaya dan dirancang untuk berputar dari status hidup dan mati, yang mungkin merupakan pola yang jelas. Tetapi bisa juga bekerja terus-menerus di rumah yang sibuk untuk mengurangi siklus hidup dan mati.

Sensor gelombang mikro sangat sensitif dan biasanya tidak dikonfigurasi secara akurat, sehingga dapat menyebabkan banyak pemicu palsu atau alarm palsu dan lebih rentan terhadap gangguan elektronik. 

Sensor Dual-Techonolgy

Teknologi ganda atau sensor teknologi ganda menggabungkan PIR dan teknologi penginderaan ultrasonik untuk deteksi gerakan. Gabungan teknologi ini secara signifikan meningkatkan keandalan sensor secara keseluruhan untuk aplikasi yang kompleks dan memiliki sensitivitas tinggi. 

Dapatkan Inspirasi dari Portofolio Sensor Gerak Rayzeek.

Tidak menemukan apa yang Anda inginkan? Jangan khawatir. Selalu ada cara lain untuk menyelesaikan masalah Anda. Mungkin salah satu portofolio kami dapat membantu.

sensor berteknologi ganda dengan kombinasi sensor pir dan ultrasonik
Sensor berteknologi ganda memadukan detektor lensa dan ultrasonik.

Dalam mode siaga, hanya sensor PIR yang bekerja untuk mendeteksi gerakan, sedangkan sensor ultrasonik dalam mode tidur untuk mengurangi konsumsi energi. Apabila sensor PIR mendeteksi gerakan, sensor ultrasonik sekarang bangun untuk memvalidasi gerakan yang sama. Hanya ketika kedua sensor telah mendeteksi gerakan yang sama, sensor teknologi ganda sekarang diaktifkan. Desain ini dapat memastikan kemungkinan false-on yang paling rendah.

Selama sensor PIR atau ultrasonik terus menerus mendeteksi gerakan, sensor teknologi ganda akan terus diaktifkan. Apabila kedua sensor tidak dapat mendeteksi gerakan, maka sensor teknologi ganda akan mengira bahwa ruangan itu kosong. Desain ini dapat menurunkan kemungkinan salah masuk.

Sebagian besar sensor teknologi ganda juga dapat beradaptasi sendiri untuk menyesuaikan sensitivitas dan pengaturan waktu secara otomatis. 

Sensor Pasif & Aktif

Banyak orang cenderung menyebut sensor PIR sebagai sensor pasif dan sensor ultrasonik, gelombang mikro, teknologi ganda dan jenis sensor lainnya sebagai sensor aktif. Ini adalah preferensi pribadi untuk menyebut sensor dan kami juga mencantumkan jenisnya di sini untuk para pembaca.

Biasanya sensor pasif tahan lama karena tidak menggunakan banyak komponen elektronik sehingga kemungkinan terjadinya kerusakan elektronik lebih kecil. Dan mereka menggunakan daya yang jauh lebih sedikit karena hanya menerima sinyal tanpa perlu memancarkan.

Jenis Sensor Hunian

Sensor okupansi dapat diurutkan berdasarkan berbagai faktor, seperti teknologi sensor, lokasi pemasangan, voltase kerja, dll. Untuk membantu pengguna memilih jenis sensor yang paling sesuai untuk aplikasi rumah dan komersial mereka, kami akan mencoba membahas setiap jenis sensor okupansi utama dan menjelaskan keunggulan, perbedaan, dan penggunaannya.

Jenis Sensor Hunian berdasarkan Pemasangan

Sakelar Sensor Hunian

Sakelar sensor okupansi adalah sensor okupansi tipe sakelar. Mereka juga disebut sensor okupansi di dinding, sakelar dinding sensor okupansi, atau sakelar sensor gerak.

Sakelar sensor PIR yang khas: Lensa di atas tombol untuk mendeteksi sinyal inframerah.

Tidak seperti sensor okupansi lainnya yang sebagian besar dipasang di permukaan dinding atau langit-langit, sakelar sensor okupansi dipasang di kotak sakelar dinding. Sebagian besar sakelar sensor okupansi secara khusus digunakan untuk mengontrol pencahayaan atau kipas angin untuk menggantikan sakelar lampu biasa. Karena lebih berfungsi seperti sakelar lampu dengan fitur sensor okupansi internal daripada sensor okupansi mandiri, jenis sakelar dinding lebih sering disebut sakelar sakelar lampu sensor gerak.

Salah satu keuntungan signifikan dari sakelar sensor okupansi adalah sakelar ini mengintegrasikan kontrol (sakelar) dan sensor menjadi satu, sehingga memudahkan pengguna untuk menimpa sensor dan mengontrol cahaya secara manual. Untuk alasan yang sama, hampir semua lowongan adalah sensor jenis sakelar karena tidak perlu terhubung ke sakelar atau kontrol lain untuk menyalakan lampu. Sebaliknya, sebagian besar sensor yang dipasang di langit-langit dan dinding adalah hanya sensor hunianterutama untuk mendeteksi status ruangan yang ditempati.

Sakelar Sensor Hunian Kutub Tunggal

Sakelar sensor okupansi kutub tunggal adalah jenis sakelar sensor standar dan dapat mengontrol satu atau beberapa lampu dari satu lokasi. 

Sakelar Sensor Hunian Tiga Arah

Sakelar sensor okupansi tiga arah memungkinkan Anda untuk mengontrol satu atau beberapa lampu dari dua lokasi yang berbeda, seperti awal dan akhir lorong atau tangga yang panjang. Yang Anda perlukan adalah sakelar sensor okupansi tiga arah dan sakelar lampu biasa tiga arahdan pasang sakelar sensor okupansi 3 arah di salah satu ujungnya dan sakelar lampu 3 arah di ujung lainnya.

lorong panjang yang membutuhkan sensor hunian tiga arah
Pasang sensor hunian tiga arah di kedua ujung lorong panjang

Anda tidak dapat menggunakan dua sakelar sensor okupansi 3 arah pada kedua ujungnya karena keduanya akan berebut kontrol lampu. Hanya satu sakelar sensor okupansi yang dapat digunakan dalam instalasi 3 arah atau multi-lokasi.

Diperlukan Netral dan Ground

Saat memilih sakelar sensor okupansi, Anda harus secara khusus memperhatikan kebutuhan kabel.

Sakelar sensor okupansi memerlukan catu daya tersendiri agar sensor dapat mendeteksi gerakan dan mengaktifkan sakelar relai, bahkan ketika lampu dimatikan. Itulah mengapa sebagian besar sakelar sensor okupansi memerlukan kabel netral agar dapat berfungsi. Kabel netral tersebut digunakan untuk sensor hunian untuk menarik sedikit daya siaga secara terus-menerus. Sakelar sensor jenis ini disebut sakelar sensor okupansi "diperlukan netral". Sebagian besar rumah modern sekarang menyertakan kabel netral di kotak sakelar dinding, sehingga sakelar sensor hunian yang memerlukan kabel netral dapat berfungsi dengan baik. 

kabel dan bagian belakang sakelar sensor dinding tiga kabel, diperlukan kabel ground
Kabel beban hijau dan merah dan kabel ground hitam

Jika Anda memiliki kabel netral dalam kotak sakelar, Anda harus memilih sakelar sensor okupansi yang diperlukan netral. Sakelar ini memiliki 4 kabel, kabel beban, kabel panas, kabel netral, dan kabel arde.

Rumah yang lebih tua mungkin tidak memiliki kabel netral yang tersedia di kotak sakelar karena kode kelistrikan nasional tidak mengharuskan kabel netral di kotak sakelar pada saat itu. Sakelar sensor okupansi "diperlukan arde" atau "tidak diperlukan kabel netral" dibuat untuk situasi ini. Alih-alih kabel netral, sensor hunian menarik sedikit arus melalui kabel arde agar sensor dapat berfungsi, yang diizinkan oleh kode karena arusnya sangat kecil dan sama sekali tidak berbahaya. Kabel arde diperlukan tetapi kabel netral tidak diperlukan.

kabel dan bagian belakang sakelar sensor dinding empat kabel, diperlukan kabel netral
Kabel beban hijau dan merah, kabel ground hitam, dan kabel netral putih

Jika Anda tidak memiliki kabel netral tetapi kabel arde di kotak sakelar, Anda harus memilih sakelar sensor okupansi yang "memerlukan arde". Sakelar sensor ini memiliki 3 kabel, a kawat bebankabel panas dan kabel arde. 

Penggantian Manual

Manual override adalah fitur praktis yang memungkinkan pengguna untuk secara manual menimpa sensor gerak untuk sementara atau secara permanen untuk menggunakannya sebagai sakelar lampu biasa. 

Sensor Hunian Pemasangan di Dinding

Sensor hunian yang dipasang di dinding biasanya dipasang di dinding antara 8-10 kaki di atas lantai. Sensor ini mungkin akan kehilangan sensitivitas jika dipasang lebih tinggi dari ketinggian pemasangan yang disarankan. Sensor hunian yang dipasang di dinding biasanya memiliki pola 110° dan cakupan 2.500 kaki persegi. 

Salah satu keuntungan signifikan dari sensor hunian yang dipasang di dinding adalah pemasangannya yang sangat fleksibel. Anda dapat menemukan dan memasang sensor di mana pun Anda membutuhkannya dan selanjutnya menyempurnakan kepala sensor gerak untuk memastikan sensor tersebut tepat mengarah ke area deteksi yang diinginkan. Sebaliknya, Anda memiliki lebih sedikit opsi pemasangan saat memasang sakelar sensor, karena hanya dapat dipasang di kotak dinding yang sudah terpasang sebelumnya.

Sensor Hunian Pemasangan di Langit-langit

Sensor hunian yang dipasang di langit-langit biasanya dipasang di langit-langit antara 8-20 kaki di atas lantai. Sensor ini mungkin akan kehilangan sensitivitas jika dipasang lebih tinggi dari ketinggian pemasangan yang disarankan. Sensor hunian yang dipasang di langit-langit biasanya memiliki pola 360° dan cakupan seluas 2000 kaki persegi. 

sensor hunian langit-langit yang dipasang di sebelah lampu
Sensor hunian plafon Dipasang di sebelah lampu

Keuntungan dari sensor hunian yang dipasang di langit-langit adalah bahwa sensor ini memiliki kinerja pendeteksian yang tinggi karena dapat memiliki garis pandang yang baik saat diarahkan ke bawah di langit-langit dan kecil kemungkinannya untuk terganggu oleh hambatan normal di tanah. Sensor okupansi yang dipasang di langit-langit juga dapat dihubungkan dengan sensor pemasangan di dinding atau di langit-langit lainnya untuk memberikan cakupan yang luas.

Sensor Okupansi Teluk Tinggi

sensor hunian teluk yang tinggi
Sensor hunian teluk tinggi terlihat berbeda dengan sensor langit-langit

Sensor okupansi ruang tinggi dirancang khusus untuk langit-langit tinggi yang tidak dapat dijangkau oleh sensor okupansi yang dipasang di langit-langit biasa. Sensor okupansi ruang tinggi biasanya dipasang antara 20-45 kaki di atas lantai, sedangkan sensor okupansi yang dipasang di langit-langit dapat dipertimbangkan teluk rendah(12-20 kaki). Selain itu, sensor okupansi ruang tinggi dapat berupa dudukan ujung lensa 180° dan dudukan permukaan lensa 360°, tidak seperti sensor okupansi yang dipasang di langit-langit.

Sensor Hunian Meja

Sensor okupansi meja sebagian besar digunakan dalam sistem IoT yang dipasang di bawah meja untuk memantau penggunaan meja dan keberadaan manusia di area kerja. Sensor ini memiliki sensor gerak PIR sudut sempit 180 derajat untuk mendeteksi orang di meja tanpa gangguan dari orang yang berjalan melewatinya. Sensor hunian meja terhubung secara nirkabel ke sistem IoT untuk mengomunikasikan data.

Jenis Sensor Hunian berdasarkan Catu Daya

Sensor Okupansi Tegangan Rendah

Sensor okupansi tegangan rendah dipasangkan dan diberi daya dari paket daya yang dapat mengubah tegangan AC ke 24V DC. Sensor pencahayaan dan okupansi terhubung melalui paket daya. Ketika sensor okupansi mendeteksi gerakan, sensor akan mengirimkan sinyal kontrol ke paket daya untuk mengalihkan beban atau mengontrol pencahayaan. 

paket daya untuk tegangan rendah dan sensor nirkabel
Sensor okupansi tegangan rendah memerlukan paket daya untuk listrik

Keuntungan dari sensor okupansi bertegangan rendah adalah Anda dapat dengan bebas menempatkan dan memasang sensor di mana saja di langit-langit tanpa mengganggu kabel listrik secara langsung. Selain itu, Anda dapat dengan mudah menyambungkan dan menghubungkan beberapa sensor okupansi dalam jaringan melalui paket daya untuk memberikan cakupan yang lebih luas untuk ruangan yang besar seperti kantor terbuka.

Sensor Okupansi Tegangan Saluran

Sensor okupansi tegangan listrik sudah terprogram dan mendapatkan daya langsung dari tegangan listrik 120/277VAC. Sensor ini juga disebut sensor mandiri karena tidak memerlukan paket daya. Pencahayaan diberi daya dan dikontrol secara langsung oleh sensor okupansi. Sensor tegangan listrik sebagian besar digunakan secara individual untuk mendeteksi area kecil di mana cakupan satu sensor cukup untuk seluruh ruang.

Sensor okupansi tegangan saluran sebagian besar digunakan ketika sensor tegangan rendah sulit dipasang, misalnya, kurangnya ruang untuk memasang paket daya atau kotak persimpangan sulit diakses, sebagai solusi ringkas yang ideal.

Kerugian dari sensor okupansi tegangan saluran adalah bahwa sensor ini hanya dapat mengalihkan sekitar ⅓ atau ½ dari beban (beban maksimum 5A-8A untuk penerangan) dibandingkan dengan sensor tegangan rendah (beban maksimum 16A-20A untuk penerangan) dengan paket daya.

Sensor Hunian Nirkabel

Sensor okupansi nirkabel ditenagai oleh baterai internal tanpa memerlukan kabel tambahan. Sensor ini mendeteksi gerakan dan mengirimkan single kontrol secara nirkabel ke pengontrol untuk mengalihkan beban. 

Sensor nirkabel semakin populer, terutama untuk meningkatkan kontrol pencahayaan yang ada di rumah atau kantor Anda. Sensor ini mudah dan cepat dipasang tanpa perlu khawatir mengacaukan kabel yang sudah ada atau menambahkan kabel baru atau paket daya.

Fitur Sensor Hunian

Ada beberapa fitur standar yang akan disertakan oleh sensor okupansi.

Penundaan Waktu

Waktu tunda adalah periode waktu yang menunda lampu agar tidak mati setelah sensor tidak dapat mendeteksi gerakan apa pun di area tersebut. Ini adalah fitur penting untuk menjaga pencahayaan tetap konsisten tanpa menyalakan dan mematikan secara berputar-putar. Apabila ruangan kosong dan sensor tidak dapat mendeteksi gerakan, waktu tunda mulai menghitung mundur. Lampu masih tetap menyala dan sensor masih mencari objek bergerak. Jika tidak dapat mendeteksi gerakan apa pun setelah waktu tunda berakhir, sensor akan mematikan beban, mengonfirmasi ruang kosong.

Sensor okupansi memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan pengaturan penundaan waktu agar sesuai dengan kebutuhan mereka. Umumnya, ada beberapa opsi penundaan waktu yang sudah ditetapkan, mulai dari 15 detik, 1 menit, 3 menit, 5 menit, dan 15 menit hingga 30 menit yang dapat dipilih oleh pengguna. Penundaan waktu yang sebenarnya akan bervariasi menurut produk dan aplikasi, tetapi umumnya dalam kisaran beberapa menit hingga 1 jam. 

Semakin pendek waktu tunda, semakin banyak energi yang bisa Anda hemat, karena pencahayaan akan segera mati setelah Anda meninggalkan ruangan. Namun demikian, hal ini dapat menyebabkan pencahayaan mati secara tidak sengaja saat Anda masih berada di dalam ruangan jika pergerakannya kecil dan sulit dideteksi, seperti membaca atau bekerja di depan komputer. Penundaan waktu yang lebih lama dapat mengatasi masalah ini, tetapi jelas, ini akan mengakibatkan pemborosan energi yang lebih banyak dengan membiarkan lampu tetap menyala, menerangi ruangan yang kosong.

Oleh karena itu, memilih waktu tunda yang optimal, sama pentingnya. Pada umumnya, penundaan selama 15 menit untuk penggunaan di dalam ruangan, direkomendasikan untuk mencapai hasil maksimal. keseimbangan yang efisien antara umur lampu dan efisiensi energi. Pada bangunan komersial, kode energi biasanya mensyaratkan penundaan waktu maksimum 30 menit, tetapi sekarang mereka telah menguranginya menjadi 20 menit untuk efisiensi penghematan energi yang lebih tinggi.

Sensor Cahaya / Fotosel

Sensor cahaya, fotoselatau fitur penginderaan siang hari berarti sensor hunian mengintegrasikan sensor fotosel yang mampu mendeteksi cahaya sekitar bersama dengan sinyal gerak. Fitur ini untuk mencegah lampu menyala di siang hari atau ketika ada cahaya alami sekitar yang cukup.

Pada umumnya, terdapat beberapa nilai sensor cahaya yang sudah ditetapkan, dari 15 lux, 25 lux, hingga 35lux, atau bisa juga menyesuaikan sendiri dan belajar dari pola penggunaan sehari-hari. Contohnya, jika Anda memilih 35LUX dan menyalakan sensor cahaya, cahaya tidak akan diaktifkan oleh gerakan apa pun apabila kecerahan sekitar di atas 35lux.

Penginderaan cahaya matahari adalah fitur yang sangat bermanfaat untuk membantu Anda menghemat energi di siang hari selangkah lebih maju. Apabila ada cukup cahaya alami, Anda tidak perlu memutar cahaya buatan pada. Cahaya alami juga bermanfaat bagi kesehatan manusia. Jika Anda menonaktifkan sensor cahaya, sensor ini akan berperilaku seperti detektor gerakan normal yang akan diaktifkan setiap kali ada gerakan yang terdeteksi.

Sensitivitas Sensor

Sensitivitas sensor, kadang-kadang dikenal sebagai jangkauan, memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan seberapa sensitif sensor gerak dapat mendeteksi kecil pada jarak tertentu. Semua teknologi sensor memungkinkan pengguna untuk menyesuaikan sensitivitas. Semakin tinggi sensitivitasnya, semakin baik sensor dapat mendeteksi gerakan kecil pada jarak yang jauh. Dengan demikian, sensitivitas sensor juga disebut jarak atau cakupan oleh produsen yang berbeda.

Pada umumnya, menetapkan sensitivitas tinggi sudah memadai untuk sebagian besar skenario. Perlu dicatat, bahwa sensitivitas tinggi tidak selalu merupakan hal yang baik. Jika sensitivitasnya terlalu tinggi, sensor dapat menangkap aktivitas di luar area pendeteksian yang pada akhirnya akan menyebabkan false-off. Sebagai contoh, lampu di dalam ruang konferensi dapat menyala ketika seseorang berjalan lewat karena sensor telah mendeteksi sinyal gerakan melalui pintu atau kaca. Dalam hal ini, Anda dapat mencoba sensitivitas rendah untuk mengurangi aktivasi palsu untuk meningkatkan akurasi. 

Masking

Masking adalah cara untuk menutupi sebagian atau menutupi sensor PIR untuk membatasi atau menyesuaikan jangkauan pendeteksiannya dengan mencegahnya menerima sinyal dari sudut atau area tertentu. Misalnya, jika sensor sering diaktifkan oleh orang-orang dari luar area pendeteksian, Anda dapat menutupi sensor dengan selotip untuk mencegahnya mendeteksi sinyal dari area tersebut. Ini hanya berfungsi dengan sensor PIR karena sensor PIR perlu "melihat" sinyal IR.

Beberapa sakelar sensor okupansi seperti Leviton mungkin menyediakan slider built-in bagi pengguna untuk membatasi jangkauan pendeteksian dari dua sisi. Ini bisa menjadi fitur yang sangat nyaman untuk menyempurnakan akurasi pendeteksian.

Peredupan

Peredupan adalah fitur pelengkap yang baik yang memperluas fleksibilitas sensor okupansi. Selain hanya mematikan lampu di ruangan kosong, sensor hunian yang meredupkan dapat membiarkan cahaya pada tingkat 20% hingga 50% untuk memberikan visibilitas minimal tanpa membuang banyak energi. Sensor okupansi peredupan juga disebut sensor ON parsial, sensor OFF parsial.

Mengapa Menggunakan Sensor Okupansi

Ada banyak alasan bagus untuk menggunakan sensor okupansi daripada sakelar lampu manual. Kami akan membahas beberapa alasan bagus di sini.

Mungkin Anda Tertarik Dengan

  • Mode hunian
  • 100V ~ 265V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • 1.600 meter persegi
  • Tegangan: DC 12v / 24v
  • Mode: Otomatis / AKTIF / MATI
  • Penundaan Waktu: 15 detik ~ 900 detik
  • Peredupan: 20% ~ 200%
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Sesuai dengan kotak belakang UK Square
  • Tegangan: DC 12V
  • Panjang: 2,5M / 6M
  • Suhu Warna: Putih Hangat / Dingin
  • Tegangan: DC 12V
  • Panjang: 2,5M / 6M
  • Suhu Warna: Putih Hangat / Dingin
  • Tegangan: DC 12V
  • Panjang: 2,5M / 6M
  • Suhu Warna: Putih Hangat / Dingin
  • Tegangan: DC 12V
  • Panjang: 2,5M / 6M
  • Suhu Warna: Putih Hangat / Dingin
rz036 sakelar sensor hunian yang dipasang di langit-langit
  • Mode hunian
  • 12V ~ 24V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • 1.600 meter persegi
  • Tegangan: DC 12v / 24v
  • Mode Siang/Malam
  • Penundaan waktu: 15 menit, 30 menit, 1 jam (default), 2 jam
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Sesuai dengan kotak belakang bundar Eropa
rz021 sakelar sensor kekosongan hunian AS bagian depan
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Membutuhkan kabel panas, kabel beban
  • Tidak Diperlukan Kabel Netral/Tanah
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
rz023 sakelar sensor kekosongan hunian uk bagian depan
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Tidak Diperlukan Kabel Netral/Tanah
  • Sesuai dengan kotak alas persegi Inggris
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Kabel Panas, Kabel Muat Diperlukan
  • Tidak Diperlukan Kabel Netral/Tanah
  • Sesuai dengan kotak belakang bundar Eropa
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Membutuhkan kabel panas, kabel beban
  • Tidak Diperlukan Kabel Netral/Tanah
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 10A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 10A
  • Kabel arde Diperlukan
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Kabel arde Diperlukan
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS

Menghemat Energi dan Tagihan Listrik

Menggunakan sensor okupansi dan kekosongan adalah strategi utama untuk menghemat energi pencahayaan. Rata-rata, sensor okupansi dan kekosongan dapat menghemat 30% hingga 60% energi pencahayaan dalam aplikasi perumahan dan komersial, bahkan ada yang mencapai penghematan energi hingga 80%.

Menurut Departemen Energi AS, bangunan komersial saat ini mengkonsumsi 19% energi AS dan pencahayaan menyumbang 38% penggunaan listrik.

lampu malam
Pemandangan malam hari memang indah, tetapi juga polusi cahaya dan pemborosan energi

Menurut Badan Perlindungan Lingkungan AS, Dengan menggunakan pematian otomatis, pematian terjadwal seperti sensor hunian, penghematan energi dapat berkisar antara 40% hingga 46% di ruang kelas, 13% hingga 50% di kantor pribadi, 30% hingga 90% di kamar kecil, 22% hingga 65% di ruang konferensi, 30% hingga 80% di koridor, dan 45% hingga 80% di tempat penyimpanan. 

47% orang di Amerika Serikat percaya bahwa pemborosan listrik terbesar adalah lampu yang dibiarkan menyala di ruangan kosong, menurut Lutron.

Menurut Lawrence Berkeley National Laboratory, strategi berbasis hunian dapat menghasilkan penghematan energi pencahayaan rata-rata sebesar 24%.

Menghemat energi berarti menghemat tagihan listrik Anda, tentu saja.

Tetap Mengikuti Kode Energi

Dengan kata sederhana, Anda harus menggunakan sensor hunian atau kekosongan karena peraturan energi mengharuskan Anda melakukannya pada bangunan komersial.

Sebagian besar kode energi akan memerlukan sistem sensor hunian atau kekosongan pada bangunan komersial. Baik itu kode umum seperti ASHRAEIECC, atau kode lokal seperti Judul 24 Californiaperlu memiliki sistem penghematan pencahayaan yang sah, terutama sensor okupansi dan kekosongan.

ASHRAE dan IECC keduanya memerlukan pematian otomatis untuk sistem pencahayaan dalam ruangan pada bangunan komersial dengan ukuran lebih besar dari 5.000 kaki persegi.

Untuk ruangan besar dengan tingkat hunian yang dapat diprediksi, seperti jam kerja seluruh lantai di gedung, pemadaman otomatis terjadwal adalah cara yang tepat.

Tetapi untuk ruang tertutup dengan tingkat hunian yang tidak dapat diprediksi, seperti kantor pribadi di mana orang akan bekerja hingga larut malam. Sensor okupansi adalah pematian pencahayaan otomatis yang ideal untuk tempat tertutup dan terlokalisasi yang dapat memberikan kontrol terdistribusi. Sensor okupansi cocok untuk ruang tertutup dengan tingkat okupansi yang tidak dapat diprediksi, seperti kantor pribadi, toilet, ruang makan siang, ruang istirahat, ruang rapat, dan sebagainya.

ASHRAE dan IECC keduanya memerlukan kontrol pencahayaan di ruang tertutup, dengan beberapa pengecualian. Kami dapat memasang sensor okupansi sehingga persyaratan pemadaman otomatis dan kontrol ruang terpenuhi.

Akibatnya, kode energi membatasi zona kontrol maksimum untuk kontrol ruang. 

ASHRAE mensyaratkan area yang dikontrol pada 2.500 kaki persegi jika ruang tertutup kurang dari 10.000 kaki persegi dan 10.000 kaki persegi jika ruang tertutup lebih besar dari 10.000 kaki persegi.

bangunan komersial di malam hari
Meskipun lantai dimatikan, Anda masih dapat menyalakan lampu individual dengan sensor hunian

IECC mensyaratkan area yang dikontrol tidak lebih dari 5.000 kaki persegi dan 20.000 kaki persegi untuk mal, arcade, auditorium, ruang ritel penyewa tunggal, dan ruang atau arena industri yang menggunakan captive-key override.

Selain menghemat energi, sensor okupansi juga dapat memberikan keamanan dengan mengindikasikan area yang sedang ditempati dan mengurangi polusi cahaya di malam hari.

Tambahkan Kenyamanan

aplikasi sensor hunian untuk ruang cuci
Menyalakan lampu secara otomatis di ruang cuci atau garasi di mana orang sering berada di sana

Dengan menyalakan dan mematikan lampu secara otomatis, orang tidak perlu menyentuh sakelar mekanis ketika memasuki ruangan gelap, atau dengan lengan penuh yang tidak kompeten untuk menyalakan/mematikan lampu dengan tangan.

Cahaya Alami Bermanfaat bagi Kesehatan Anda

dengan cahaya ambient yang cukup
Jika terdapat cahaya sekitar yang cukup, maka sensor okupansi tidak akan menyalakan lampu

Akses ke sinar matahari baik untuk kesehatan kita. Sinar matahari alami menjaga kita dari ketidakseimbangan hormon setiap hari. Sensor hunian dengan sensor cahaya memungkinkan orang untuk menikmati sinar matahari ketika ada cahaya alami yang cukup di sekitar tanpa perlu menyalakan lampu.

Sensor Hunian Meningkatkan Keamanan

Saat berada di tempat gelap atau malam hari, sensor hunian dapat menyalakan lampu secara otomatis untuk mencegah kita tersandung, jatuh dari tangga, atau bahaya lain karena tidak memiliki pandangan yang jelas.

Sensor hunian juga dapat mengindikasikan bahwa suatu area telah penuh dan ditempati untuk alasan keamanan, sehingga kami tahu ada orang di area tersebut sebelumnya.

Sensor Hunian di IoT

Internet of Things, atau IoT, mengacu pada jaringan objek fisik (benda) yang terhubung dengan tujuan bertukar data dengan perangkat lain melalui internet melalui sensor, perangkat lunak, dan teknologi lainnya. Saat ini terdapat miliaran perangkat IoT yang terhubung saat ini berkat chip yang murah, telekomunikasi dengan bandwidth yang tinggi, dan tentu saja, semua jenis sensor yang ditambahkan pada benda-benda sehari-hari. Ini berarti perangkat sehari-hari seperti sikat gigi, penyedot debu, mobil, lampu, kipas angin, dan mesin dapat menggunakan sensor untuk mengumpulkan data dan merespons secara cerdas kepada pengguna. 

Salah satu teknologi utama yang memungkinkan IoT adalah akses ke teknologi sensor berbiaya rendah dan berdaya rendah, di mana sensor okupansi berperan besar.

Rumah pintar adalah contoh yang bagus tentang bagaimana sistem IoT dapat bermanfaat bagi konsumen biasa. Ketika perangkat terhubung ke jaringan dan terhubung, hal ini dapat secara signifikan meningkatkan efisiensi dengan mengotomatiskan tugas sehari-hari seperti pencahayaan, kipas angin, menyedot debu, dan keamanan rumah Anda dengan memantau asap dan ancaman lainnya dengan detektor dan pencuri di dekat rumah Anda dari kamera keamanan.

Bangunan pintar, seperti bangunan komersial, adalah contoh lain penggunaan aplikasi IoT untuk mendorong efisiensi operasional yang lebih besar. Perangkat IoT dapat membuat gedung Anda menjadi pintar dengan mengurangi konsumsi energi, memantau dan mengoptimalkan pemanfaatan ruang kerja, serta menurunkan semua jenis biaya pemeliharaan dan pengoperasian.

Manfaat Sensor Iot Hunian

Bisnis dan organisasi semakin memperhatikan efisiensi kantor, gedung, dan bisnis mereka. Konsumsi energi, keputusan alokasi ruang, kebersihan, pengalaman pengguna, produktivitas karyawan, dan bagaimana ruang tersebut digunakan sekarang dapat didukung oleh fakta data yang disediakan oleh sensor hunian dalam sistem IoT mereka, bukan perkiraan dan perkiraan. 

Pemilik dan pengelola gedung juga dapat mengelola ruang dengan cara yang paling efisien, dengan adanya data tentang bagaimana ruang gedung mereka digunakan. Dengan sensor IoT pemantau hunian, Anda dapat membuat manajemen ruang gedung Anda lebih optimal.

Manfaat utama sensor okupansi IoT meliputi yang berikut ini:

Mencari Solusi Hemat Energi yang Diaktifkan dengan Gerakan?

Hubungi kami untuk sensor gerak PIR lengkap, produk hemat energi yang diaktifkan oleh gerakan, sakelar sensor gerak, dan solusi komersial Okupansi/Kekosongan.

  • Optimalkan pemanfaatan ruang Anda sehingga karyawan Anda merasa lebih nyaman dengan peningkatan produktivitas
  • Kelola penggunaan meja dan ruang rapat untuk mengurangi pemesanan ganda dan meningkatkan produktivitas
  • Tingkatkan efisiensi energi Anda dengan mengurangi pemborosan dan menghemat uang dengan mengontrol pencahayaan dan suhu di ruang kosong.
  • Manajer fasilitas dapat menangani dan mengatur ruang kosong dengan lebih efisien

Pemanfaatan Ruang

Sensor okupansi memungkinkan Anda membuat keputusan yang efisien untuk mengelola pemanfaatan ruang di gedung Anda. Sensor okupansi memberikan visibilitas waktu nyata dan gambaran lengkap mengenai status penggunaan meja, ruang rapat, dan area publik lainnya. Data real-time ini memungkinkan Anda untuk mendapatkan informasi langsung tentang pemanfaatan ruang di seluruh gedung Anda tanpa perlu datang ke sana secara fisik dan melihat sendiri untuk memeriksa ketersediaan ruangan. Sensor meja dan sistem pemesanan meja adalah contoh yang bagus untuk tujuan tersebut.

Dengan data waktu nyata yang disediakan oleh pemantauan sensor okupansi, manajer bisnis dapat membuat keputusan pengoptimalan ruang di seluruh organisasi untuk menerapkan strategi penghematan ruang tertentu untuk seluruh gedung. Anda dapat dengan mudah memverifikasi ruang yang kurang dimanfaatkan di ruang Anda di mana meja tidak digunakan. Anda kemudian dapat memperbaiki dan meningkatkan ruang tersebut berdasarkan cara orang menggunakan gedung Anda untuk mengubah ruang tersebut dengan nilai lebih. Anda juga dapat memantau bagaimana karyawan Anda berinteraksi dengan ruang yang Anda sediakan dan memperbaikinya untuk meningkatkan produktivitas.

Lingkungan kerja tradisional bertransformasi untuk mengakomodasi pekerja jarak jauh dan hibrida karena semakin banyak orang yang cenderung bekerja dari rumah. Bisnis dapat meningkatkan pemanfaatan ruang dan tata letak dengan data okupansi untuk mengurangi ruang yang tidak lagi diperlukan untuk mengurangi biaya ruang atau mengubahnya menjadi ruang lain yang memiliki nilai lebih.

Mengurangi Pemborosan Energi dan Biaya Operasional

Dengan data pemantauan okupansi, kami dapat mengekstrak penggunaan minimum, rata-rata, dan puncak penggunaan ruang kerja. Berdasarkan statistik, kita bisa mendapatkan wawasan dan memperkirakan kebutuhan yang tepat dari berbagai ruang. Misalnya, Anda dapat menghemat uang dan mengurangi biaya energi dengan mengontrol pencahayaan dan suhu atau mematikannya secara otomatis di ruang kosong dan mengalokasikan lebih banyak sumber daya ke tempat tersebut saat terjadi puncak tertinggi.

Pasca-COVID, bisa jadi sangat menantang bagi perusahaan dan pemilik gedung untuk memperkirakan ruang yang tepat yang mereka butuhkan, mengingat pola kerja yang berubah yang bercampur dengan praktik kerja di kantor dan kerja dari rumah. Menghemat biaya ruang kantor semakin penting bagi pemilik bisnis. Pemilik atau pengelola gedung dapat lebih fleksibel dalam menyewakan ruang kosong kepada penyewa lain. 

Lingkungan Kerja yang Nyaman

Pemantauan sensor okupansi dapat mendorong penyetelan HVAC yang tepat dan kondisi pencahayaan untuk suhu dan pencahayaan yang tepat untuk memastikan karyawan dapat memiliki lingkungan kerja yang paling nyaman yang memenuhi kebutuhan mereka.

Rencana Masuk Kembali

Sensor hunian harus menjadi bagian penting dari strategi masuk kembali ke gedung di mana jarak sosial masih dianggap sebagai faktor penting. Sensor okupansi dapat memberikan kontrol tanpa sentuhan untuk menyalakan lampu, membuka pintu, dan mengatur termostat secara otomatis tanpa karyawan harus menyentuh dan menyentuh sesuatu secara manual. Sensor ini dapat membantu Anda mematuhi persyaratan jarak sosial dengan menghitung jumlah orang di dalam ruangan dan membantu Anda membatasi ruang dan menjaga jarak antar orang tanpa menggunakan video atau mengorbankan privasi.

Sensor Hunian vs Sensor Gerak

Meskipun kami telah menggunakan istilah dan berbicara tentang sensor okupansi dan sensor gerak secara bergantian dalam artikel ini, mereka sebenarnya adalah dua hal yang berbeda. Dan nama mereka menggambarkan sifat dan tujuannya dengan sangat baik. 

Sensor hunian mendeteksi keberadaan orang atau hewan (kebanyakan orang) di area yang dipantau sehingga mereka mendeteksi apakah ruang tersebut ditempati oleh orang. Sensor gerak, seperti namanya, mendeteksi objek bergerak dan merespons sesuai dengan sinyal yang bergerak. 

Perbedaannya terlihat jelas bahwa sensor okupansi tidak mengharuskan target yang dipantau bergerak. Salah satu contohnya adalah sensor okupansi tempat tidur yang banyak digunakan di rumah sakit. Ini adalah bantalan tekanan yang ditempatkan di tempat tidur yang memantau hunian dan secara otomatis membunyikan alarm jika ada aktivitas yang tidak terduga. Katakanlah, jika seorang lansia tidak tidur atau meninggalkan tempat tidurnya tanpa kembali, sensor hunian tempat tidur akan mendeteksi status hunian dan mengirimkan alarm ke perawat. Dalam hal ini, Anda tidak dapat mengharapkan orang yang tidur di malam hari untuk "bergerak", agar terdeteksi oleh sensor hunian.

Dalam kontrassensor gerak jauh lebih mudah dipahami. Hampir semua perangkat yang diaktifkan dengan gerakan, seperti lampu sensor geraklampu keamanan, dan kamera keamanan, menggunakan sensor gerak untuk mendeteksi orang yang bergerak. Dibandingkan dengan sensor hunian, sensor gerak hanya dapat mendeteksi objek yang bergerak. 

Sensor gerak juga dapat mendeteksi keberadaan orang dengan mendeteksi apakah objek tersebut bergerak atau tidak. Jika seseorang berhenti bergerak dan tetap diam di dalam ruangan, sensor gerak tidak dapat mendeteksi keberadaannya.

Dalam konteks aplikasi kontrol pencahayaan, sensor hunian dan sensor gerak adalah hal yang sama. Semuanya menggunakan sensor gerak untuk mendeteksi keberadaan orang. Jika orang tersebut berhenti bergerak, sensor hunian tidak dapat mendeteksi orang dan akan mematikan lampu.

Teknologi

Untuk membantu pembaca memiliki pemahaman yang lebih baik mengenai sensor okupansi dan sensor gerak. Kami mencantumkan beberapa teknologi sensor umum yang terlibat dalam kedua sensor tersebut. Pembaca dapat dengan mudah mengetahui perbedaan dan area umum di antara kedua konsep tersebut.

  • Sensor Tekanan: Mendeteksi tekanan dan digunakan untuk kontrol dan pemantauan dalam ribuan aplikasi sehari-hari. Sensor ini juga dapat digunakan untuk mengukur variabel lain secara tidak langsung seperti aliran fluida/gas, kecepatan, ketinggian air, dan ketinggian. Misalnya, sensor tekanan udara, bantalan tekanan.
  • Sensor Jarak: Sensor yang mampu mendeteksi keberadaan objek di dekatnya tanpa kontak fisik apa pun. Contohnya, sensor jarak kapasitif atau sensor fotolistrik mungkin cocok untuk target plastik. Sensor jarak induktif selalu membutuhkan target logam.
  • Sensor Fotolistrik: Perangkat yang digunakan untuk menentukan jarak, ketiadaan, atau keberadaan suatu objek dengan menggunakan pemancar cahaya, biasanya inframerah, dan penerima fotolistrik.
  • Sensor Video: Mengkomparasi dan membandingkan gambar diam dengan gambar saat ini.
  • Sensor Pecah Kaca: Mendeteksi suara pecahan kaca.
  • Sensor Getaran: Mengukur jumlah dan frekuensi getaran dalam sistem, mesin, atau peralatan tertentu. Pengukuran tersebut dapat digunakan untuk mendeteksi ketidakseimbangan atau masalah lain dalam aset dan memprediksi kerusakan di masa mendatang.
  • Sensor Inframerah: Mendeteksi sinyal inframerah yang dipancarkan dari benda yang hangat. Sensor ini dapat berupa sensor inframerah pasif atau inframerah aktif.
  • Sensor Gelombang Mikro: Secara aktif mengirim dan mendeteksi sinyal gelombang mikro yang dipantulkan dari objek bergerak.
  • Sensor Ultrasonik: Secara aktif mengirim dan mendeteksi sinyal suara ultrasonik yang dipantulkan dari objek bergerak.

Teknologi ini merupakan penjelasan umum dengan prinsip membantu pembaca membangun gambaran menyeluruh mengenai teknologi sensor untuk memiliki pemahaman mendalam mengenai sensor okupansi. Cakupan utama artikel ini berfokus pada sensor okupansi dalam industri kontrol pencahayaan.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan Google Kebijakan Privasi dan Ketentuan Layanan berlaku.

Periode verifikasi reCAPTCHA telah berakhir. Silakan muat ulang halaman tersebut.

id_IDIndonesian