BLOG

Panduan Pembelian Sakelar Lampu Sensor Gerak

Horace Dia

Terakhir diperbarui: 26 Desember 2023

A sakelar lampu sensor gerak mengontrol lampu secara otomatis untuk Anda ketika sensor gerak mendeteksi orang dan gerakan. Menggunakan sakelar lampu sensor gerak dapat menghemat banyak listrik dan memberikan gaya hidup yang cerdas dan ramah lingkungan. Ada berbagai sakelar lampu sensor di pasaran dengan teknologi, fungsi, dan aplikasi spesifik yang berbeda. Kami menulis panduan ini untuk membantu Anda memilih sakelar sensor gerak terbaik untuk rumah dan kantor Anda.

Isi

Mengapa Anda Harus Menggunakan Sakelar Lampu Sensor Gerak

Jika Anda membaca panduan ini, Anda mungkin sudah ingin atau ingin membeli sakelar lampu sensor gerak. Kita semua tahu bahwa menggunakan sakelar lampu sensor gerak dapat mengurangi pemborosan energi dan mengurangi tagihan listrik Anda, tetapi sakelar sensor gerak dapat memberi Anda lebih banyak manfaat daripada yang Anda bayangkan dibandingkan dengan sakelar lampu biasa.

Rayzeek RZ021-5A-G
Sakelar Lampu Sensor Gerak

Sensor Hunian/Kekosongan

  • Mode ON/OFF Manual Eksklusif
  • Tidak Diperlukan Netral
  • 110v ~ 277v Kelas Komersial
Beli di Amazon
Beli di Shopify

Berikut ini sebagian keuntungan utama menggunakan sakelar lampu berbasis penginderaan.

Menghemat Energi dan Mengurangi Pemborosan Listrik

Sudah menjadi hal yang umum bahwa lampu yang diaktifkan dengan gerakan dapat menghemat lebih banyak energi daripada lampu yang dioperasikan secara manual, tetapi berapa banyak energi yang dapat dihemat oleh sakelar lampu sensor gerak?

Menurut CEE, sakelar lampu sensor gerak dapat menghemat energi hingga 60% di ruang cuci rumah.

Menurut Lawrence Berkeley National Laboratory, strategi berbasis hunian (sensor hunian dan sakelar lampu sensor kekosongan) dapat menghasilkan penghematan energi pencahayaan rata-rata sebesar 24%.

Menurut Badan Perlindungan Lingkungan AS, Dengan menggunakan pematian otomatis, strategi pematian terjadwal seperti sakelar sensor gerak, penghematan energi dapat berkisar antara 40% hingga 46% di ruang kelas, 13% hingga 50% di kantor pribadi, 30% hingga 90% di kamar kecil, 22% hingga 65% di ruang konferensi, 30% hingga 80% di koridor, dan 45% hingga 80% di tempat penyimpanan. 

Rata-rata, sakelar lampu sensor gerak dapat menghemat energi pencahayaan 30% hingga 60% pada aplikasi perumahan dan komersial, bahkan ada yang menghemat energi hingga 80%. 

Masa Pakai Lebih Lama untuk Lampu LED

Seperti semua produk elektronik, banyak di antara kita yang bertanya-tanya, bahwa seringnya menyalakan dan mematikan lampu mungkin lebih merusak masa pakai lampu daripada memperpanjangnya dengan mengurangi jam kerjanya.

Apakah menyalakan dan mematikan lampu secara berulang-ulang dapat merusaknya, tergantung pada jenis bola lampu yang Anda gunakan. Hasil ON&OFF yang sering terjadi berbeda untuk lampu pijar dan lampu halogen, lampu neon dan lampu LED. 

Mari kita lihat saran tentang kapan harus mematikan lampu Anda dari Departemen Energi AS:

  • Sebaiknya matikan lampu pijar dan lampu halogen jika tidak diperlukan karena konsumsi listriknya yang tinggi.
  • Untuk lampu neon ringkas, aturan praktisnya adalah membiarkannya menyala jika Anda meninggalkan ruangan selama 15 menit atau kurang (tergantung pada beberapa faktor).
  • Untuk pencahayaan LED, masa operasi tidak terpengaruh oleh menyalakan dan mematikannya.

Dengan mengingat kesimpulan ini, mari kita telusuri cara kerja lampu ini secara teori untuk memahami dengan lebih baik.

Lampu halogen, lampu pijar dan lampu neon semuanya menggunakan filamen tungsten yang memanas dan memancarkan elektron melalui emisi termionik.

Pada dasarnya, sakelar bi-metalik memanas dan terbuka secara berkala, menyebabkan medan magnet yang dihasilkan oleh pemberat runtuh dan melepaskan tendangan induktif ke dalam tabung. Jika tendangannya tidak cukup kuat, tidak akan ada cukup elektron untuk menopang sirkuit melalui tabung dan cahaya akan berkedip-kedip. Cahaya hanya akan bertahan apabila medan magnetnya kuat saat runtuh.

Gagasannya adalah, bahwa elemen tungsten mengalami guncangan termal setiap kali lampu dinyalakan. Menyalakan lampu setiap kali akan merusak filamen dan akan mengakibatkan kerusakan jangka panjang.

Lampu LED adalah satu-satunya jenis perangkat pemancar cahaya dari daftar yang tidak menggunakan elemen tungsten. Lampu ini menggunakan sambungan PN, yang berarti bahwa lampu LED membutuhkan tegangan dan arus yang jauh lebih sedikit, yang berarti konsumsi daya yang rendah dibandingkan dengan lampu dengan filamen. Dengan demikian, LED tidak akan rusak sama sekali saat diganti karena tidak ada filamen yang rusak dan daya yang melewati bohlam lebih rendah. Malahan, banyak aplikasi yang mengalihkannya pada kecepatan tinggi dengan menggunakan PWM, yang dapat ditangani tanpa masalah.

Untuk lampu Halogen, lampu pijar dan lampu neon, meskipun memperpendek masa pakainya setiap kali dinyalakan dan dimatikan, tetapi masih lebih baik daripada membiarkan lampu menyala 24/7. Jadi, menggunakan sakelar lampu sensor gerak pasti dapat membantu menghemat biaya dan energi dalam jangka panjang.

Untuk lampu LED, masa pakainya diperpanjang dengan jam kerja yang lebih pendek dan biaya energi berkurang dengan sakelar sensor gerak.

Untuk jenis lampu apa pun, menerapkan sakelar lampu yang diaktifkan dengan gerakan dapat memberikan lebih banyak manfaat daripada kerusakan, khususnya untuk lampu LED.

Nyaman, Bersih, dan Bebas Genggam

Ketika tangan Anda kotor di dapur, basah di kamar mandi atau tangan Anda penuh dengan tangan di garasi, solusi kontrol pencahayaan hands-free adalah solusi yang tepat untuk mengatasi masalah tersebut. Kita semua pernah mengalami situasi serupa di mana kita harus kembali untuk mematikan lampu saat kita tidak dapat mematikannya saat meninggalkan ruangan karena tangan yang berminyak atau sibuk.

Dalam lingkungan pasca-covid yang menerapkan jaga jarak sosial dan pedoman seperti mencuci tangan sesering mungkin, sangat penting untuk tidak menyentuh tombol sebisa mungkin.

Mungkin Anda Tertarik Dengan

  • Mode hunian
  • 100V ~ 265V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • 1.600 meter persegi
  • Tegangan: DC 12v / 24v
  • Mode: Otomatis / AKTIF / MATI
  • Penundaan Waktu: 15 detik ~ 900 detik
  • Peredupan: 20% ~ 200%
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Sesuai dengan kotak belakang UK Square
  • Tegangan: DC 12V
  • Panjang: 2,5M / 6M
  • Suhu Warna: Putih Hangat / Dingin
  • Tegangan: DC 12V
  • Panjang: 2,5M / 6M
  • Suhu Warna: Putih Hangat / Dingin
  • Tegangan: DC 12V
  • Panjang: 2,5M / 6M
  • Suhu Warna: Putih Hangat / Dingin
  • Tegangan: DC 12V
  • Panjang: 2,5M / 6M
  • Suhu Warna: Putih Hangat / Dingin
rz036 sakelar sensor hunian yang dipasang di langit-langit
  • Mode hunian
  • 12V ~ 24V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • 1.600 meter persegi
  • Tegangan: DC 12v / 24v
  • Mode Siang/Malam
  • Penundaan waktu: 15 menit, 30 menit, 1 jam (default), 2 jam
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Sesuai dengan kotak belakang bundar Eropa
rz021 sakelar sensor kekosongan hunian AS bagian depan
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Membutuhkan kabel panas, kabel beban
  • Tidak Diperlukan Kabel Netral/Tanah
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
rz023 sakelar sensor kekosongan hunian uk bagian depan
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Tidak Diperlukan Kabel Netral/Tanah
  • Sesuai dengan kotak alas persegi Inggris
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Kabel Panas, Kabel Muat Diperlukan
  • Tidak Diperlukan Kabel Netral/Tanah
  • Sesuai dengan kotak belakang bundar Eropa
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Membutuhkan kabel panas, kabel beban
  • Tidak Diperlukan Kabel Netral/Tanah
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 10A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Diperlukan Kabel Netral
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 10A
  • Kabel arde Diperlukan
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS
  • Mode Okupansi, Kekosongan, ON/OFF
  • 100 ~ 265V, 5A
  • Kabel arde Diperlukan
  • Cocok untuk kotak dinding 1-Gang AS

Dengan sakelar sensor gerak, semua pencahayaan dikontrol oleh sakelar berbasis sensor tanpa perlu pengoperasian manual lagi, membuat hidup Anda lebih bersih dan nyaman.

Jadikan Rumah Anda Lebih Aman

Ini adalah manfaat penting yang diabaikan oleh kebanyakan orang ketika mereka memikirkan sakelar sensor gerak. Kita tahu bahwa sensor gerak banyak digunakan dalam kamera keamanan untuk mendeteksi pencurian, tetapi bagaimana sakelar lampu sensor gerak dapat meningkatkan keamanan rumah dalam ruangan?

Tidak peduli bagaimana Anda mengenal rumah Anda, Anda mungkin tidak akan pernah tahu apa yang menanti Anda dalam kegelapan. Tanpa penerangan yang memadai, Anda memiliki peluang untuk terjatuh, tersandung rintangan di lantai atau bahkan terjatuh dari tangga.

Terutama bila Anda memiliki anak-anak atau orang dewasa yang lebih tua di rumah Anda, Anda tidak ingin mereka mengambil risiko terluka tanpa penerangan yang cukup di malam hari. 

Sakelar lampu sensor gerak dapat menyalakan lampu hanya jika ada orang di sekitar dan Anda tidak perlu menyalakan lampu sepanjang malam.

Ada beberapa tempat seperti garasi atau ruang penyimpanan di rumah Anda, yang gelap di dalamnya, bahkan ketika siang hari. Dengan cahaya yang dikendalikan oleh sakelar sensor, Anda terhindar dari potensi risiko terluka akibat benda tajam atau benda jatuh di kegelapan.

Bagaimana Cara Kerja Sakelar Lampu Sensor Gerak

Pada umumnya, sakelar lampu sensor gerak mengikuti dua mode kerja: mode hunian dan mode kekosongan.

Mode hunian berarti bahwa lampu secara otomatis dinyalakan apabila ruangan ditempati orang dan dimatikan apabila tidak ada orang di dalam ruangan. Misalnya, ketika sensor mendeteksi orang masuk ke dalam ruangan, lampu akan dinyalakan oleh sakelar sensor. Ketika sensor mendeteksi ruangan kosong tanpa orang atau orang tersebut telah meninggalkan ruangan, sakelar sensor akan mematikan lampu. Sakelar lampu sensor gerak mode hunian juga disebut sensor hunian.

Mode kekosongan berarti lampu hanya dapat dinyalakan secara manual oleh orang terlebih dahulu dan sakelar sensor akan mematikan lampu ketika sensor mendeteksi tidak ada orang di dalam ruangan atau orang telah pergi. Dibandingkan dengan sensor okupansi, sensor kekosongan dapat mencegah terjadinya false-On dan menghemat lebih banyak energi karena memerlukan pengoperasian manual terlebih dahulu.

Ada berbagai macam sakelar lampu sensor gerak dengan hanya satu mode, yaitu sensor hunian atau sensor kekosongan. Sakelar ini cocok untuk tempat dengan rutinitas harian yang teratur, terutama bangunan komersial, sehingga satu mode kerja yang tetap dapat memenuhi kebutuhan dan Anda tidak perlu berganti-ganti mode.

Sakelar lampu sensor all-in-one mengombinasikan kedua metode kerja untuk memberikan fleksibilitas maksimal bagi pengguna untuk memilih. Sensor ini disebut sensor okupansi/kekosongan, atau kadang-kadang orang menyebutnya sebagai sensor okupansi.

Kadang-kadang ditambahkan fungsi penggantian manual, sehingga pengguna dapat mengontrol sakelar lampu dengan tombol seperti sakelar lampu biasa, melewati deteksi sensor gerak untuk sementara atau secara permanen. 

Sensor Cahaya

Sensor gerak dengan mode penginderaan cahaya dapat mengurangi pemborosan listrik lebih lanjut, sehingga lampu tidak akan menyala di siang hari saat ada pencahayaan yang cukup dan hanya menyala saat gelap. Pengguna dapat mengatur sensor cahaya dengan nilai LUX tertentu, sehingga lampu tidak akan menyala jika pencahayaan sekitar berada di atas LUX yang dipilih.

Penundaan Waktu

Waktu tunda adalah fitur default untuk sebagian besar sensor gerak, sehingga sensor hanya akan mematikan lampu setelah waktu tunda yang sudah ditetapkan sebelumnya berakhir apabila tidak ada gerakan yang terdeteksi. Penundaan waktu membuat lampu tetap menyala, sehingga orang dapat meninggalkan ruangan untuk sementara waktu.

Penundaan waktu dapat membantu mencegah mati palsu, jadi meskipun sensor gerak tidak dapat mendeteksi orang di dalam ruangan, sensor ini tidak akan mematikan lampu secara tiba-tiba.

Sensitivitas

Sebagian besar sensor gerak memungkinkan Anda menyesuaikan tingkat sensitivitas dari rendah ke tinggi. Jika sakelar sensor gerak menyalakan lampu secara acak atau secara tidak sengaja, kemungkinan besar sensitivitasnya terlalu tinggi, dan Anda perlu menurunkannya.

Dimmer

Sakelar lampu sensor gerak dengan fungsi peredupan dapat menjaga cahaya pada tingkat yang nyaman, bukan sekadar Hidup atau Mati. Sakelar lampu sensor biasa hanya dapat menyalakan atau mematikan lampu, membuat ruangan terlalu terang atau terlalu gelap jika bola lampu tidak sesuai. Dengan fitur peredupan, cahaya sekitar bisa tetap pada level sedang tanpa perubahan mendadak.

Teknologi Deteksi Gerakan

Biasanya, sakelar lampu sensor gerak adalah sakelar lampu yang dikendalikan oleh unit sensor gerak built-in. Apabila sensor gerak mendeteksi gerakan, maka sakelar lampu akan mengaktifkan atau menonaktifkan lampu.

Sensor gerak dapat menggunakan teknologi pendeteksi gerakan yang berbeda untuk mendeteksi orang atau gerakan, dan masing-masing teknologi memiliki kelebihan dan kekurangan yang unik. Biasanya, ada tiga jenis teknologi yang digunakan dalam sensor gerak untuk pendeteksian: Teknologi PIR, ultrasonik, dan Dual-Tech.

Sebelum melangkah lebih jauh, saya rasa kita akan setuju bahwa tidak ada sensor gerak yang sempurna, dan sensor ini bisa saja membuat kesalahan.

Apabila sensor gerak mendeteksi gerakan yang tidak diinginkan, kemudian secara keliru menyalakan lampu, jenis perilaku ini disebut False-On. Contohnya, apabila ruangan kosong, tetapi sensor mendeteksi adanya orang yang bergerak dari luar, dan menyalakan lampu, ini merupakan pemborosan energi yang harus dihindari.

Ketika sensor gerak tidak dapat mendeteksi orang di area tersebut, maka sensor dapat mematikan lampu secara salah, jenis perilaku ini disebut False-Off. Misalnya, ketika kita masih membaca buku di dalam ruangan, tetapi sensor tidak mendeteksi gerakan kita karena kita sangat tenang dengan gerakan kecil, maka sensor dapat mematikan lampu, karena mengira ruangan sudah kosong.

Flase-On dan false-Off harus dicegah untuk memberikan performa yang lebih baik, dan setiap teknologi dapat menyebabkan false-on dan false-off karena alasan yang berbeda.

Sakelar Lampu Sensor Gerak PIR

Sakelar lampu sensor gerak PIR menggunakan teknologi inframerah pasif untuk mendeteksi gerakan. 

Sensor gerak PIR secara pasif menerima dan mendeteksi radiasi yang dipancarkan atau dipantulkan oleh benda atau orang yang bergerak. Sensor PIR memiliki dua slot untuk menerima inframerah dari dua lokasi secara bersamaan, dan jika ada perubahan antara panas yang diterima dari dua slot tersebut, maka sensor mengetahui ada objek yang bergerak dan menyalakan lampu.

sensor hunian yang dipasang di dinding us rz021

Karena sensor gerak PIR mendeteksi gerakan melalui perubahan panas, sensor ini juga dapat dipicu oleh sumber panas lainnya, seperti anjing dan kucing selain manusia. Sensor gerak PIR juga memerlukan pandangan yang jelas pada area pendeteksian karena sensor ini harus menerima IR yang dipancarkan, sehingga tidak boleh ada penghalang yang menghalangi pandangan sensor.

Sensor gerak PIR mengkonsumsi energi yang sangat kecil dan sangat cocok untuk penggunaan di rumah, karena sensor ini tidak perlu mengirimkan sinyal untuk pendeteksian.

Dapatkan Inspirasi dari Portofolio Sensor Gerak Rayzeek.

Tidak menemukan apa yang Anda inginkan? Jangan khawatir. Selalu ada cara lain untuk menyelesaikan masalah Anda. Mungkin salah satu portofolio kami dapat membantu.

Agar sensor PIR memiliki sensitivitas yang lebih akurat, rentang deteksi panasnya sering kali terbatas pada kisaran panas manusia sehingga akan memicu lebih sedikit kesalahan pada sumber panas lainnya.

Sakelar Lampu Sensor Gerak Ultrasonik

Sakelar lampu sensor gerak ultrasonik menggunakan teknologi ultrasonik untuk mendeteksi di mana ada benda atau orang yang bergerak. Sensor gerak ultrasonik secara terus menerus mengirimkan single ultrasonik, kemudian gelombang suara akan mengenai objek dan memantul, dan jika ada perbedaan antara gelombang yang dikirim dan gelombang yang diterima, maka sensor mengetahui ada gerakan.

sensor ganda ultrasonik pir

Sensor gerak ultrasonik mendeteksi gerakan hanya dengan suara, sehingga tidak dapat mengetahui apakah itu gerakan dari orang atau benda bergerak. Gerakan apa pun di area tertentu dapat menyebabkan sensor ultrasonik menyalakan lampu, yang membuat sensor bereaksi tidak hanya terhadap tindakan manusia.

Ultrasonik juga dapat melewati sudut dan rintangan karena tidak memerlukan pemandangan seperti sensor PIR, sehingga sensor ultrasonik banyak digunakan di tempat yang memiliki banyak kios dan dinding.

Sensor ultrasonik sering kali sangat sensitif meskipun dapat disesuaikan ke sensitivitas rendah hingga tinggi. Dan mereka akan mengkonsumsi lebih banyak energi daripada sensor gerak PIR karena mereka perlu mengirimkan gelombang suara secara konstan yang membuatnya bukan pilihan optimal untuk aplikasi di rumah.

Sakelar Lampu Sensor Gerak Teknologi Ganda

Sakelar lampu sensor gerak berteknologi ganda menggunakan teknologi PIR dan ultrasonik yang digabungkan untuk performa yang lebih baik. 

Sensor teknologi ganda hanya akan mengaktifkan lampu apabila kedua teknologi mendeteksi gerakan secara bersamaan, dan selama salah satu teknologi masih mendeteksi gerakan, lampu akan tetap menyala.

Untuk Menyalakan Lampu

Kita tahu bahwa sensor ultrasonik mengkonsumsi banyak daya, sehingga sensor ultrasonik berada dalam mode siaga dan hanya diaktifkan untuk mendeteksi gerakan setelah gerakan terdeteksi oleh sensor PIR terlebih dahulu. 

Jika kedua sensor PIR dan ultrasonik mendeteksi gerakan yang sama, sensor teknologi ganda akan menyalakan lampu. Dengan cara ini, sensor berteknologi ganda dapat menghemat energi, karena sensor ultrasonik tidak harus terus-menerus mengirimkan gelombang suara. Dan ini dapat mencegah kesalahan karena gerakan harus didaftarkan dan dikenali oleh kedua sensor.

Untuk Mematikan Lampu

Selama sensor PIR atau ultrasonik masih mendeteksi gerakan, maka sensor teknologi ganda akan menganggap masih ada orang dan tetap menyalakan lampu untuk mencegah terjadinya kesalahan.

Tampaknya, sensor gerak berteknologi ganda telah memadukan keunggulan kedua teknologi tersebut, tetapi tanpa kekurangan dari salah satu teknologi penginderaan gerak.

Teknologi Mana yang Harus Dipilih?

Pengalih lampu sensor gerak PIR adalah yang terbaik untuk penggunaan di rumah dan komersial karena alasan berikut ini

  • Sensor gerak PIR mengkonsumsi energi yang sangat sedikit karena hanya menerima inframerah secara pasif
  • Sensor gerak PIR sangat tahan lama dan murah
  • Sensor PIR mendeteksi gerakan dengan panas sehingga akan bereaksi lebih tepat terhadap tindakan manusia

Sensor ultrasonik dan teknologi ganda lebih cocok untuk ruang terbuka dan bangunan komersial:

  • Kamera ini sangat sensitif dan dapat mendeteksi gerakan halus
  • Mereka dapat mendeteksi di sekitar sudut rintangan yang membuatnya cocok untuk ruang terbuka yang kompleks

Jenis Instalasi

Sakelar sensor gerak juga diurutkan berdasarkan cara dan tempat pemasangannya, berikut ini semua jenis yang populer di pasar.

Diperlukan Kabel Netral dan Kabel arde

Dalam kebanyakan kasus, ada empat kabel di kotak dinding Anda, kabel beban, kabel saluran, kabel netral, dan kabel arde. Anda harus menggunakan kabel netral untuk sakelar lampu sensor gerak. 

Sakelar lampu yang diperlukan netral juga merupakan sakelar lampu sensor gerak standar, yang berarti sakelar ini memerlukan kabel netral agar dapat berfungsi.

Pada beberapa rumah tua, Anda mungkin tidak menemukan kabel netral di kotak dinding Anda, sehingga hanya ada tiga kabel: kabel beban, kabel saluran, dan kabel arde. Dalam hal ini, Anda perlu menggunakan sakelar sensor gerak yang tidak memerlukan kabel netral untuk bekerja, sakelar jenis ini diberi label "Tidak Diperlukan Netral" atau "Kabel Tanah Diperlukan" karena setidaknya memerlukan kabel arde untuk bekerja. 

Dalam kedua kasus tersebut, Anda memerlukan kabel arde agar sakelar lampu sensor gerak dapat berfungsi. Tidak ada sakelar lampu sensor gerak yang dapat bekerja tanpa kabel arde.

Sakelar Pemasangan di Dinding dan Langit-langit

Meskipun semuanya merupakan sakelar lampu sensor gerak, namun semuanya terlihat sangat berbeda. 

Sakelar sensor yang dipasang di dinding terlihat seperti sakelar lampu yang dipadukan dengan sensor gerak. Sakelar ini juga disebut sakelar di dinding, dudukan dinding, atau hanya sakelar dinding sensor.

Sakelar gerak dudukan plafon lebih merupakan sensor gerak daripada sakelar lampu, dan dipasang di plafon yang mengontrol lampu secara langsung. Jadi, sakelar ini sering disebut sensor gerak plafon atau sensor hunian plafon.

Sensor gerak yang dipasang di langit-langit melakukan semuanya secara otomatis. Pengaturan seperti waktu tunda, sensitivitas semuanya ada pada sensor, biasanya orang menyesuaikan sensor untuk satu kali saja dan tidak akan pernah mengubahnya lagi karena letaknya yang tinggi di langit-langit.

Jika Anda ingin memiliki kontrol manual dari sensor gerak plafon, Anda perlu menambahkan satu sakelar dinding lagi yang terhubung ke lampu dan sensor atau menggunakan sensor plafon jarak jauh atau istri.

Di dalam dan di luar ruangan

Sebagian besar sakelar lampu sensor gerak adalah untuk penggunaan di dalam ruangan yang tidak dapat digunakan secara langsung di luar ruangan karena tidak dibuat untuk tahan terhadap cuaca yang keras atau anti-karat. Alasan lainnya adalah karena ada banyak sumber kebisingan seperti burung, mobil yang bergerak yang akan salah memicu sensor gerak.

Untuk penggunaan di luar ruangan, pada umumnya kita akan menggunakan detektor gerakan untuk mengontrol lampu. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut di halaman panduan sensor gerak di sini.

Sakelar Lampu 3 Arah

Sakelar lampu 3 arah memungkinkan Anda mengontrol pencahayaan yang sama dari dua lokasi berbeda. Sementara sakelar lampu sensor gerak standar hanya dapat mengontrol satu lampu. 

Jika Anda memiliki lorong panjang yang tidak dapat dijangkau oleh satu sensor gerak, Anda mungkin ingin memasang dua sensor di setiap ujungnya. Dalam hal ini, Anda memerlukan dua sakelar lampu sensor gerak 3 arah yang dipasang di kedua ujungnya. 

Nirkabel Jarak Jauh dan Wifi

Sakelar lampu sensor nirkabel semakin populer, terutama untuk meningkatkan sistem kontrol pencahayaan yang ada. Sakelar ini mudah dan cepat dipasang tanpa perlu khawatir mengacaukan kabel yang sudah ada atau menambahkan kabel baru. Sensor nirkabel sering kali dikendalikan dari jarak jauh melalui wifi. Sensor nirkabel ditenagai oleh baterai internal dan mengirimkan gerakan tunggal secara nirkabel ke pengontrol untuk menyalakan/mematikan lampu.

Cara Memprogram Sakelar Sensor Gerak

Sebagian besar sakelar sensor dinding diprogram pada sakelar. Beberapa sakelar pintar dapat diprogram melalui aplikasi ponsel Anda.

Untuk sakelar dinding sensor yang lebih tua, Anda perlu membuka pelat dan mengubah fungsi di sana. Biasanya, terdapat tombol untuk memilih fungsi dan dial kecil untuk mengubah waktu tunda, dll.

Untuk sakelar dinding tipe yang lebih baru, Anda dapat memprogram sensor dengan menekan tombol. Dengan menekan tombol sebentar atau lama, Anda dapat menyesuaikan mode secara langsung, yang membuat penutup lebih tipis dan terlihat lebih baik.

Sensor yang dipasang di plafon mirip dengan sakelar dinding tipe lama, dan Anda perlu mengubah mode pengoperasian pada sensor. Setelah melepas penutup, Anda akan menemukan kenop dan dial yang serupa untuk mengubah lebih lanjut.

Semua hal di atas adalah sebagai referensi, khususnya jika sensor Anda diprogram dengan tombol. Ikuti petunjuk sakelar lampu sensor gerak Anda untuk informasi terperinci.

Mencari Solusi Hemat Energi yang Diaktifkan dengan Gerakan?

Hubungi kami untuk sensor gerak PIR lengkap, produk hemat energi yang diaktifkan oleh gerakan, sakelar sensor gerak, dan solusi komersial Okupansi/Kekosongan.

Aplikasi Rumah Sakelar Lampu Sensor Gerak

Jika Anda ingin menggunakan sakelar lampu sensor gerak di rumah tetapi tidak tahu di mana tempat yang paling tepat untuk menggunakannya. Berikut ini beberapa rekomendasi aplikasi di rumah.

Kamar mandi

Kamar mandi adalah salah satu tempat terbaik di rumah Anda untuk sakelar lampu sensor gerak. Bahkan, kami menyarankan setiap pembaca untuk memasang sakelar lampu sensor gerak setidaknya di kamar mandi Anda.

Orang sering kali perlu menggunakan kamar mandi di malam hari, dengan sakelar sensor gerak, lampu akan menyala untuk Anda demi kenyamanan dan keamanan.

Manfaat lainnya adalah setelah mandi atau mencuci tangan, Anda tidak perlu mengambil risiko terkena sengatan listrik saat menyentuh sakelar lampu dengan tangan yang basah.

Jika Anda mengalami masalah dengan sensor gerak di kamar mandi Andalihat panduan terperinci kami di sini untuk mendapatkan solusi.

Garasi dan Ruang Penyimpanan

Garasi rumah dan ruang penyimpanan adalah tempat yang bagus untuk lampu sensor gerak karena biasanya kurang cahaya alami dan kita perlu sering memindahkan barang keluar masuk tempat ini. 

Sensor gerak yang dipasang di langit-langit cocok untuk tempat ini karena dapat memiliki jangkauan yang lebih baik daripada sakelar dinding dan ada banyak rintangan seperti rak dan kotak di ruangan ini.

Kamar Tidur Anak

Anak-anak suka bermain di sekitar rumah dan sering lupa mematikan lampu. Orang tua dapat memasang sakelar dinding sensor kekosongan di kamar tidur anak.

Sensor kekosongan akan menjaga lampu tetap mati sepanjang malam dan tidak pernah menyalakan lampu secara tidak sengaja selama tidur nyenyak.

Kontrol Kipas

Anda dapat menambahkan sakelar sensor gerak ke kipas angin langit-langit di kamar atau kipas angin yang melelahkan di kamar mandi.

Untuk kipas angin langit-langit, Anda dapat menambahkan sakelar sensor gerak individual untuk mengontrol kipas angin saja.

Untuk kipas angin kamar mandi atau dapur, Anda bisa memilih menggunakan sakelar lampu sakelar gerak dengan kontrol kipas, sehingga Anda hanya memerlukan satu sakelar untuk mengontrol keduanya.

Sakelar Lampu Sensor Gerak Kelas Komersial

Menerapkan sistem pencahayaan sensor gerak berbasis hunian dapat menghemat lebih banyak energi dan mengurangi pemborosan listrik pada bangunan komersial.

Ada banyak kode energi untuk sistem pencahayaan untuk bangunan komersial, baik itu kode umum seperti ASHRAE, IECC atau kode lokal seperti Title 24 California, diharuskan memiliki sistem penghematan pencahayaan seperti sakelar lampu okupansi dan kekosongan.

ASHRAE dan IECC mengharuskan pematian otomatis untuk sistem pencahayaan dalam ruangan di gedung komersial dengan ukuran lebih besar dari 5.000 kaki persegi. Untuk ruangan besar dengan tingkat hunian yang dapat diprediksi, seperti jam kerja seluruh lantai di gedung, pemadaman otomatis terjadwal adalah cara yang tepat.

Sakelar lampu sensor gerak adalah solusi pemadaman lampu otomatis yang ideal untuk tempat tertutup dan terlokalisasi di mana sakelar ini dapat memberikan kontrol terdistribusi seperti kantor pribadi, toilet, ruang makan siang, ruang istirahat, ruang rapat, dll.

ASHRAE dan IECC keduanya memerlukan kontrol pencahayaan di ruang tertutup sehingga kami dapat memasang sakelar lampu sensor gerak sehingga persyaratan pematian otomatis dan kontrol ruang terpenuhi.

Terdapat beberapa perbedaan apabila memilih sakelar lampu sensor kelas komersial.

277 tegangan

Perbedaan yang paling signifikan antara sakelar lampu rumah dan komersial adalah voltase. Di A.S., tegangan rumah adalah 110V dan tegangan komersial adalah 277V. 

Anda harus memilih sakelar lampu yang kompatibel dengan voltase Anda.

Mode Kerja

Sensor okupansi dan kekosongan mode tunggal lebih disukai di gedung komersial karena rutinitas kerja harian biasanya tetap. Beberapa tempat bagus untuk mode hunian, beberapa cocok untuk sensor kekosongan. 

Anda bisa memasang sakelar lampu sensor gerak all-in-one, tetapi kemungkinan besar Anda tidak akan pernah mengubah mode pendeteksian gerakan sepanjang tahun.

Teknologi

Baik sensor PIR maupun sensor berteknologi ganda banyak digunakan pada bangunan komersial. Sakelar lampu PIR lebih tahan lama dan hemat biaya. Sakelar lampu berteknologi ganda lebih cocok untuk ruang terbuka.

FAQ umum dan pemecahan masalah

Cara Mematikan Lampu Sensor Gerak

Kadang-kadang Anda ingin mematikan lampu saat Anda masih berada di dalam ruangan. Jika ini adalah sakelar dinding sensor, maka Anda dapat menekan tombol pada sensor, sebagian besar waktu mode manual diaktifkan sehingga Anda dapat mematikan lampu untuk sementara.

Jika ini adalah sensor gerak plafon dan tidak ada sakelar lampu di dinding yang terhubung ke sensor plafon, Anda tidak dapat mematikannya karena sensor ini sepenuhnya otomatis. 

Cara Menjaga Lampu Sensor Gerak Tetap Menyala

Untuk sebagian situasi, Anda mungkin ingin tetap menyalakan lampu meskipun sedang bergerak. Baca panduan terperinci kami tentang cara biarkan lampu sensor gerak tetap menyala di sini.

Cara Melewati/Mengesampingkan Sensor Gerak

Untuk beberapa sakelar dinding sensor dengan tombol, Anda dapat menekan tombol untuk menonaktifkan sensor gerak secara manual dalam waktu singkat.

Cara Menonaktifkan Sensor Gerak

Sebagian sakelar sensor gerak menyediakan mode manual, yang memungkinkan Anda menonaktifkan fitur pendeteksian gerakan dan menggunakannya seperti sakelar lampu biasa.

Cara Menyetel Ulang Sakelar Lampu Sensor Gerak

Ikuti panduan pengguna sakelar lampu untuk mengatur ulang terlebih dulu. Jika tidak berhasil, coba nyalakan dan matikan secara cepat beberapa kali selama dua atau tiga detik.

Sakelar Lampu Sensor Gerak Menyala Secara Acak

Biasanya, ini karena sensor mendeteksi gerakan yang tidak diinginkan.

Anda dapat mencoba menurunkan sensitivitas sensor. Jika ini adalah sensor PIR, Anda dapat memblokir sebagian lensa sensor.

Pastikan sensor gerak tidak terganggu oleh sumber kebisingan dan coba pindahkan sensor untuk memastikan sensor hanya dapat mendeteksi di dalam ruangan, bukan di luar. 

Sakelar Lampu Sensor Gerak Tidak Mati

Cobalah penundaan waktu yang kecil terlebih dulu untuk mengetahui apakah sensor bisa mati, terkadang penundaan waktu ditetapkan terlalu lama sehingga sepertinya lampu tidak mau mati.

Jika masih belum mati, cobalah metode yang disebutkan di atas. Kemungkinan besar sensor mendeteksi gerakan dari sumber lain.

2 pemikiran tentang "Motion Sensor Light Switch Buying Guide"

    1. Hi Marilyn,

      Ya, ini bisa muat di semua kotak dinding 1-gang dan menggantikan sakelar biasa. Jika sakelar tiga yang Anda maksud adalah ukuran 1 geng dengan 3 rocker, maka sakelar ini muat. Jika sakelar tiga kali lipat berukuran 3 geng dengan penutup besar, sakelar ini juga bisa muat di salah satu dari tiga geng tanpa penutup.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini dilindungi oleh reCAPTCHA dan Google Kebijakan Privasi dan Ketentuan Layanan berlaku.

Periode verifikasi reCAPTCHA telah berakhir. Silakan muat ulang halaman tersebut.

id_IDIndonesian